Memang Rumah Tangga Bisa Bahaya, Kalau Suami Dah Terjebak Dengan 5 Masalah Ini

loading...
loading...

Suami tiba-tiba berperangai pelik, tidak semacam kebiasaannya yang suka berjenaka lagi lembut bahasa tapi hari ini suami menjadi agak ‘panas’ serta sensitif.

Isteri cuba memahami kondisi, malangnya terus hari terus sakit jiwanya menghadapi suami yang mula tidak bersahabat. Bagaimana dirinya boleh berubah sikap menjadi begitu stres bila pulang ke rumah? Apakah kerana isteri melayan sambil lewa alias ada karena-karena lain yang lebih dahsyat impaknya?

1. Solat serta Allah di letak belakang
Akhlak suami terhadap isteri hakikatnya bergantung dengan keimanan serta kedekatan terhadap Allah SWT. Suami yang ingat Allah pasti dekat serta ingat juga pada keluarga, suami yang jauh dari Allah telah pasti sulit memperoleh kenikmatan berdekatan dengan keluarganya.

Cubalah cari penawar suami yang cepat ‘panas’ serta sensitif dengan mekualitas hubungannya terhadap Allah SWT. Kalau solat pun telah mula diringan-ringankan, dibelakangankan waktunya, diabaikan khusyuknya telah semestinya adab serta sikap kami bakal serabut tidak pasti hala tuju.

Inila punca lahirny suami-suam yan lupa diri sebagaiman firmanNy yang bermaksu: “Dan janganla kalia semaca orang-oran yang melupaka Allah lalu Allah menjadika merek lupa terhada diri merek sendir. Mereka itulah orang-orang yang fasiq.” (Surah al-Hasyr ayat: 19)

2. Ujian dunia
Suami yang sedang stres sebetulnya sempat menjadi jeneral perang yang melindungi keluarganya dari kejahatan duniawi. Dirinya mempunyai pedang yang tajam iaitu ilmu mengetahui Allah yang boleh memutuskan setiap urat-urat dunia yang cuba masuk menaklukkan jiwa. Apabila dirinya kalah telah pasti disebabkan pedang ilmunya yang tumpul, lama menyepi dari majlis agama. Dirinya juga kalah oleh kesibukan sendiri mesikipun sebetulnya dirinya boleh memberi prioriti untuk ilmu sebagaimana yang dirinya boleh beri untuk berbasikal alias bersosial di dunia maya.

Kenapa untuk main futsal boleh dihabiskan 2 jam namun untuk mendengar kuliah maghrib yang tidak hingga satu jam pun sukar ditempuhi? Ujian dunia biasanya beres dengan menangnya nafsu mengikuti kejahatan. Suami yang sensitif sebetulnya terlalu sibuk melayan dunianya sendiri jadi tidak peduli persoalan keluarga. Apabila suami memenangi perlawanan dengan dunia sungguh dirinya bakal mempunyai hati yang penuh ilmu jadi tidak ada ruang di dalamnya untuk berasa sensitif.

3. Minta Layanan Lebih
Marahnya suami sebetulnya satu refleksi diri yang tidak lebih disentuh isteri, stres yang dialami adalah punca rindu yang diabaikan. Hati suami yang cepat terkilan rutinnya disebabkan oleh kehilangan sikap isteri yang penyayang. Suami bukan robot yang hanya butuhkan kawalan remote, dirinya mempunyai jiwa yang mahu dilayan dengan mesra, diraikan serta dihargai.

Malangnya isteri anggap suami tidak pandai menjaga hati, suami pula menganggap isteri yang rutinnya tidak lebih bersyukur serta tidak sedikit komplen. Layanlah dengan penuh rasa kasih sayang apabila mahu dibalas dengan ganjaran yang sama. Allah SWT berfirman yang bermaksud:

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dirinya menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, agar kalian cenderung serta merasa tenteram kepadanya, serta dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih serta sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu sangatlah tersedia tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.” (QS. Al Rûm [30]: 21)

4. Sibuk sangat dengan cari rezeki
Kerjaya adalah hal penyumbang paling besar dalam membentuk racun-racun stres di jiwa manusia. Kerjaya semacam medan perang yang boleh mencederakan seseorang. Janganlah fikir urusan kerja di rumah terlalu kerap. Suami boleh berubah mood bila meja kerjanya berlonggok fail, utamakan pakar keluarga sebelum kerjaya. Tersanjung itu bukan mengenai berapa tidak sedikit wang yang dilaburkan namun berapa kerap layanan seseorang untuk keluarganya, tanpa syarat.

5. Gangguan manusia lain
Apabila suami ditohmah, dicela, dituduh jadi viral, dibuli oleh manusia ia tidak mengapa asalkan isteri melayannya sepenuh ikhlas, namun apabila apa yang dihadapi begitu mencabar sebaik-baiknya carilah rumah Allah untuk berteduh jiwa serta raga. Apabila para suami menonton pengabdian isteri menuju Allah SWT nescaya mereka tidak berkecil hati apabila isteri merungut, tidak menghina apabila isteri bertanya, tidak menggelegak darah kerana marah tapi mengalir lancar kerana yakin ditolong Tuhan.

Penawar bagi kelima-lima persoalan ini telah terkandung dalam ayat al-Quran yang bermaksud: “Tiada sebuahbencana pun yang menimpa di bumi serta (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) agar kalian jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, serta agar kalian jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberbagi-Nya kepadamu. Serta Allah tidak menyukai setiap orang yang arogan lagi membanggakan diri, (Surah al Hadid ayat 22-23).

Semoga perkongsian ini berguna buat semua pembaca untuk ikat rumah tangga lebih kuat serta sanggup tepis segala ujian yang bakal tiba. In shaa Allah...
loading...
Loading...
loading...
close