Empat Hewan Yang di Larang Umat Islam Membunuhnya

loading...
loading...

Rimas betul kami dengan semut. Apatah lagi jika jumlahnya terus tak sedikit sehinggakan bersarang di tempat-tempat sempit di rumah kita.

Pergi ke pasaraya, kami bisa menonton bermacam tipe ubat pembunuh semut sama ada dalam bentuk semburan, perangkap alias racun yang bakal diangkut balik lalu bertindak membunuh seluruh koloni semut.

Tahukah kamu semut merupakan antara 4 serangga serta haiwan yang kami dilarang membunuhnya?

1. Semut
Secara asasnya, Islam melarang umatnya membunuh semut tanpa sebarang karena. Semut memiliki surah khas untuk mereka iaitu surah An-Naml, yang diambil bersempena kisah Nabi Sulaiman as. serta ketua semut yang berkomunikasi dengan Nabi Sulaiman as. memohon pertolongan supaya bala tentera Nabi Sulaiman as. tak memijak mereka.

2. Lebah
Dalam al-Quran ada satu surah yang dengan jelas menceritakan peranan besar lebah pada nasib manusia. Surah An-Nahl, ayat 68 serta 69 yang menyebutkan dengan jelas arahan Allah swt. pada lebah di mana mereka patut tinggal, tugas mereka sebagai makhluk Allah di muka bumi ini serta faedah besar yang dibawa oleh lebah terhadap manusia.

3. Burung hud-hud
Burung yang menjadi tema terhadap lagu klasik M.Nasir ini agak sukar dijumpai di negara kita. Menjadi salah satu binatang yang disebut dengan cara jelas dalam Kitab Al-Quran dalam surah An-Naml bermula ayat 22 atas usahanya memerhatikan manusia serta hubungan spesis ini dengan Nabi Sulaiman As., burung hud-hud merupakan salah satu burung yang dilarang pada umat Islam membunuhnya.

4. Burung shurad
Burung shurad tak disebutkan dalam al-Quran alias memiliki kisah pertalian dengan mana-mana Nabi melainkan disebut sebagai salah satu haiwan yang tak patut dibunuh melewati hadis dua hadis “Rasulullah saw. melarang membunuh shurad, katak, semut, serta hud-hud. (HR. Ibnu Majah)" serta "Diriwayatkan dari Ibnu Abbas ra. dirinya mengatakan, Rasulullah melarang kami membunuh empat macam binatang: semut, lebah, burung hudhud serta burung shurad (HR. An-Nasa’i serta Ahmad).

Burung shurad ini dikatakan sejenis burung yang kepala serta paruhnya besar, perutnya berwarna putih dengan punggung berwarna kehijauan, memakan binatang-binatang kecil lain. Nasib di kawasan Afrika serta gemar tinggal dalam kawasan yang terbuka semacam padang rumput serta savana.

Sumber:iluminasi
loading...
Loading...
loading...
close