7 Amalan Yang Akan Membuat Rezeki Anda Mengalir Deras

loading...
loading...

Sebagai manusia biasa, sempat satu ketika saya merasakan rezeki saya terlalu sukar dan sempit. Saya telah berusaha keras dan kuat, tetapi rasanya tetap belum cukup.

Seusai mencari panduan, amalan dan solusi bagi perpersoalanan ini, akhirnya saya menemui sesuatu yang boleh menenangkan hati saya.
Rupanya, rezeki ini sifatnya merupakan terlalu luas. Ia bukan berkisar tentang wang ringgit semata-mata. Kami lupa bahawa tak sedikit sekali perkara yang kami ada pada kali ini dari sisi kesihatan, keluarga, pekerjaan, ilmu dan sebagainya juga merupakan rezeki.

Seusai menyedari hakikat ini, hati kami bakal lebih tenang di dalam mengharungi kenasiban seharian. Pun begitu, tersedia amalan-amalan yang diajarkan menerusi al-Quran dan hadis supaya rezeki kami dipermudahkan dan digandakan oleh Tuhan.

#1 – Bersyukur Dan Ucaplah Alhamdulillah!
Perkara pertama yang kami butuh perbuat ialah bersyukur. Resapi dan hayati makna syukur, basahkan lidah kamu dengan kalimah ‘Alhamdulillah’, Insyallah Tuhan bakal gandakan rezeki kamu dan-merta. Analoginya semacam kami membeli sekilo gula dengan harga sekian, tetapi baginda kedai memberbagi kamu dua kilo.

Bersyukur bukan sekadar apabila kami mendapat sesuatu nikmat gembira, tetapi bersyukurlah di dalam apa jua kondisi.
Orang-orang yang soleh sentiasa bersyukur mesikipun diuji kerana mereka sedar bersyukur merupakan kunci untuk Tuhan memperbanyak rezeki. Bercocokan di dalam firman Tuhan di dalam surah Ibrahim:

“Sesungguhnya apabila kamu bersyukur, nescaya Aku bakal meningkatkankan (nikmat) kepadamu, tetapi apabila kamu ingkar (nikmat-Ku), maka tentu azab-Ku amat pedih.”

Surah Ibrahim 14:7
Tetapi perhatikan apabila kami tak mahu bersyukur, Tuhan bakal menimpakan azab terhadap kita. Mungkin kesempitan dan kesulitan nasib yang kami rasa di dalam dada kami juga salah satu dari azab Tuhan!

#2 – Tak sedikitkan Bersedekah
Secara logiknya, apabila kami tak sedikit mengeluarkan duit, maka simpanan kami bakal terus bertidak lebih. Apabila kami sedang sulit, fikiran logiknya bersedekah bakal membikinkan kami lebih sulit. Tetapi aliran Islam sedikit berbeza berbanding apa yang diajarkan oleh sesetengah kapitalis barat.

Islam mengajarkan untuk kami tak sedikitkan bersedekah. Terus tak sedikit bersedekah, ia tak sesekali mengurangkan harta kita, malah terus Tuhan bakal gandakan rezeki kita. Semacam firman Allah S.W.T berbunyi;

“Katakanlah (wahai Muhammad): “Sesungguhnya Tuhanku memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya di antara hamba-hambaNya, dan Ia juga yang menyempitkan baginya; dan apa sahaja yang kamu dermakan maka Allah bakal menggantikannya; dan Dirinya lah jua sebaik-baik Pemberi rezeki”.

Surah Saba’ 34:39
Jangan tunggu kaya untuk bersedekah. Lihat sahaja para sahabat baginda menjadikan sedekah sebahagian dari nasib mereka. Mereka sedar dengan bersedekah tak sesekali bakal mengurangi harta mereka, malah ia bakal membikinkan harta mereka terus bertambah.

#3 – Sentiasa Memohon Ampun, Istighfar!
Ungkapan istighfar bermaksud kami memohon pengampunan dari Tuhan. Nabi Muhammad S.A.W yang tak mempunyai sebarang dosa juga sentiasa melazimi istighfar setiap hari. Ia merupakan satu amalan yang sangat ajaib. Apabila dilafazkan dengan penuh ikhlas dan berserah diri terhadap Tuhan, tak sedikit keajaiban di dalam nasib bakal kami temui.

Istighfar juga sanggup menenangkan hati kita, mengeluarkan kami dari kesulitan dan kekecewaan. Di dalam Surah Nuh ayat 10 jadi 12, Tuhan telah menjanapabilan untuk meningkatkan nikmat dan kekayaan bagi mereka yang melazimi istighfar. Firman tersebut berbunyi;

(Sekiranya kamu berbuat demikian), Ia bakal menghantarkan hujan lebat mencurah-curah, terhadap kamu; Dan Ia bakal memberi terhadap kamu dengan tak sedikitnya harta kekayaan dan anak-pinak; dan Ia bakal mengadakan bagi kamu kebun-kebun tanaman, dan mengadakan bagi kamu sungai-sungai (yang mengalir di dalamnya).

Surah Nuh 71:10-12
Mudah-mudahan dengan kalimah ini, ia bakal mendekatkan lagi diri kami dengan Tuhan. Insyallah apabila dosa-dosa kami diampunkan, Tuhan bakal makin sayang dan mempermudahkan segala urusan kita.

#4 – Menjaga Hubungan Dengan Bunda Bapa Dan Pakar Keluarga
Menghubungkan silaturahim juga bermaksud berbuat baik dengan pakar keluarga. Merupakan tak wajar apabila kami sangat baik dengan orang lain yang bukan dari kalangan dari pakar keluarga, tetapi bersengketa dengan pakar keluarga sendiri. Kontroversi dengan pakar keluarga bakal menyebabkan kenasiban dan rezeki kamu sempit.

Daripada Anas R.A bahawasanya Rasulullah S.A.W telah bersabda;
“Sesiapa yang suka diluaskan rezeki dan dipanjangkan umurnya maka hendaklah dirinya mengeratkan silaturahim”.

Kitab Riyadh as-Solihin
Di dalam bab bersedekah Rasulullah S.A.W sendiri menggalakkan kami bersedekah terhadap pakar keluarga terdekat terlebih dahulu sebelum menolong orang lain. Dengan berbuat demikian, kami bakal mendapat dua pahala iaitu pahala menghubungkan silaturahim dan pahala bersedekah.

Hubungan silaturahim yang paling butuh dijaga ialah hubungan kami dengan kedua bunda bapa. Tak bakal menemui kebahagiaan bagi anak-anak yang derhaka terhadap kedua bunda bapa mereka. Apabila hubungan kami dengan pakar keluarga terus baik, Insyallah Tuhan bakal mempermudahkan rezeki kita.

#5 – Perbuat Perkara Baik, Tinggalkan Perkara Kurang baik!
Kita merupakan hamba terhadap Tuhan yang Maha Esa. Apabila kami meperbuat apa yang Dirinya suruh dan tinggalkan apa yang Dirinya larang, Insyallah bakal dicukupkan segala kebutuhan kita.

Semacammana apabila kami seorang maapabilan, tentunya kami tak teragak-agak untuk memberi bonus terhadap para pekerja kami yang keren dan komited di dalam bekerja.

Tuhan telah berfirman dengan jelas tentang perkara ini;
“Barangsiapa bertakwa terhadap Allah niscaya Dirinya bakal Mengadakan baginya jalan keluar, dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya.”

Surah At-Thalaq 65:2-3
Mulai kali ini, kami butuh berazam untuk meninggalkan segala perkara yang dilarang oleh Tuhan dan mula menggantikan amalan-amalan tersebut dengan perkara-perkara yang disukai oleh-Nya.

Insyallah kenasiban kami bakal berubah, dari sempit menjadi luas seluas-luasnya. Apatah lagi apabila kami terpaksa meperbuat perkara haram untuk meraih rezeki, jangan takut untuk beralih terhadap sumber rezeki yang halal. Ingatlah bahawa Dirinya yang memberbagi rezeki.

#6 – Berserahlah Terhadap Tuhan
Ramai dari kami gemar berserah sebelum berusaha. Tetapi, ada juga yang hanya tekun berusaha tanpa dirilis unsur berserah terhadap Tuhan. Akhirnya mereka berasumsi segala apa yang diperolehi merupakan hasil titik peluhnya semata-mata.

Sedangkan dengan berserah itu, ia bakal menzahirkan sifat seorang hamba. Tuhan amat suka apabila kami mempunyai sifat ‘tawakkal’ ini. Bercocokan dengan sabda baginda Rasulullah S.A.W;

Apabila anda bertawakal terhadap Allah dengan sebetulnya, nescaya Dirinya bakal memberi rezeki terhadap anda sebagaimana Dirinya memberi rezeki terhadap burung, ia pergi di pagi hari dalam keadaan lapar dan kembali dalam keadaan kenyang.

Hadis Riwayat At-Tirmidzi
Tetapi, butuh diingatI bahawa sebelum berserah dan bertawakal terhadap Tuhan, kami butuh hadirkan usaha yang bersungguh-sungguh terlebih dahulu. Semacammana baginda Rasulullah S.A.W sempat menegur seorang sahabat yang kehilangan untanya supaya mengikat terlebih dahulu unta sebelum berserah terhadap Tuhan.

#7 – Berdoalah Terhadap Tuhan
Doa merupakan senjata orang Mukmin. Apabila berdoa, Tuhan tentu bakal menjawabnya cuma kami tak tahu dari sisi masa dan bagaimana bentuk doa kami bakal dikabulkan. Tetapi, ada satu doa yang Rasulullah S.A.W ajarkan terhadap seorang sahabat baginda yang dibelenggu hutang. Doanya berbunyi,

Ya Allah, aku berlindung dengan Mu daripada dukacita dan rasa kecewa, aku berlindung dengan Mu daripada lemah dan malas, aku berlindung dengan Mu daripada sifat pengecut dan bakhil, aku berlindung dengan Mu daripada bebanan hutang dan penindadasan orang.

Baginda menyarankan sahabatnya membaca doa ini pagi dan petang, kemudian pergilah bekerja mencari rezeki. Insyallah Tuhan bakal mempermudahkan urusan dan membuka jalan untuk menyelesaikan hutang tersebut.

Apabila diperhatikan dari doa ini, Islam membimbing kami supaya merubah diri sendiri terlebih dahulu sebelum merubah realiti.
Apabila sahabat baginda dibelenggu hutang, Rasulullah S.A.W tak mengajarkan doa supaya meminta 10,000 dinar daripada Tuhan. Sebaliknya, baginda membimbing satu doa supaya membenahi diri supaya menjadi lebih baik.

Kata Buya Hamka;
doa ini sanggup mengembalikan modal diri yang tinggi. Tanpa keberanian, hilanglah separuh modal nasib!

Kesimpulan
Akhir kata, semoga amalan-amalan di atas bisa kami semua praktiskan di dalam kenasiban seharian. Insyallah mudah-mudahan Tuhan bakal mula merilis sinar harapan, membuka jalan dan meluaskan rezeki kami semua. Sebagai penutup, saya teringat satu komentar Mufti Perlis, Dr. Mohd Asri tentang rezeki;

Rezeki ini sesuatu yang ajaib dan rahsia Tuhan. Dua orang nelayan, pergi ke laut untuk meringkus ikan. Perahu yang sama, jala yang sama dan laut juga yang sama. Teknik tebaran jala yang sama, tetapi ajaibnya hasil tangkapan ikan berbeza-beza.

Sumber : tazkirah.net
loading...
Loading...
loading...
close